Polis Perancis yang menyiasat serangan pengganas di Nice telah menangkap tiga lagi lelaki, menjadikan jumlah orang yang disoal siasat menjadi enam orang.

Seorang lelaki Tunisia berusia 29 tahun ditangkap pada hari Sabtu di Grasse, dan dua lelaki lain berusia 63 dan 25 tahun kemudian dibawa untuk disoal siasat dari alamat yang sama. Mereka bergabung dengan dua lelaki berusia 33 dan 35 tahun yang dijemput pada hari Sabtu dan seorang lelaki berusia 47 tahun yang ditahan sejak Khamis.

Polis mengatakan data dari dua telefon milik penyerang yang diduga, Brahim Aouissaoui, dan rakaman CCTV menunjukkan bahawa dia tiba di Nice pada lewat 27 Oktober dengan kereta api dari Rom, antara 24-48 jam sebelum serangan pada hari Khamis pagi.

Dia difilemkan di dekat basilica pada hari Rabu dan pada waktu petang menelefon keluarganya, yang tinggal di dekat Sfax di Tunisia, untuk mengatakan bahawa dia berada di Perancis dan akan tidur dengan kasar.

Pada 8.29 pada hari Khamis dia memasuki basilika Notre Dame de l’Assomption dan dituduh melakukan serangan yang menyebabkan penyembah berusia 60 tahun Nadine Devillers dan sexton gereja Vincent Loquès, 55, mati dan Simone Barreto Silva, 44, dengan kecederaan maut. Silva berjaya lari dari basilika dan rebah di sebuah restoran berdekatan tempat dia meninggal.

Serta pisau besar Aouissaoui yang diduga digunakan untuk membunuh ketiganya, dia memiliki dua pisau lagi dan sebuah Qur’an di dalam beg galas. Dia ditembak beberapa kali oleh polis yang masih menunggu untuk menemu ramahnya di hospital di mana dia pulih dari kecederaan serius.

Penyiasat Perancis bekerjasama dengan rakan mereka di Itali dan Tunisia. Diketahui Aouissaoui membuat penyeberangan dari Tunisia ke Lampedusa di Itali, tiba pada 20 September, dan menghabiskan sebulan di karantina Covid-19. Dia berada di Bari di selatan Itali pada 9 Oktober tetapi setelah dia ditolak suaka, dia hilang.

Gereja-gereja di seluruh Perancis mendapat perlindungan tambahan Pada hari Ahad, All Saints Day, setelah amaran keselamatan negara itu dinaikkan ke tingkat tertinggi.

Christian Estrosi, walikota Nice, akan menghadiri upacara “kontemplasi” pada petang Ahad di basilika Notre Dame.

Umat ​​Islam hadir untuk beramai-ramai di sejumlah kota, termasuk Blois dan Toulouse, sebagai tanda penghormatan kepada mangsa serangan minggu lalu. Lahouary Siali, seorang imam di Toulouse, mengatakan mereka juga ingin “menolak para jihadis”.

“Orang-orang ini tidak memiliki semangat atau alasan dan ingin membuat tafsiran lain [dari Al-Qur’an] yang kami tegas menolak,” katanya kepada AFP. “Kami tidak memberi mandat kepada siapa pun, dan tidak memberikan surat kuasa kepada siapa pun untuk berbicara atas nama kami. Atas nama falsafah apa, kerohanian apa yang telah Anda datangi untuk mengambil nyawa orang yang tidak bersalah? “

Kumpulan pemuda Muslim di Lodève, di Hérault sebelah barat Montpellier, secara simbolik melindungi katedral Saint-Fulcran tempatan mereka selepas serangan Khamis, dengan mengatakan bahawa mereka muak dengan stigmatisasi dan penghinaan di media sosial.

“Kami orang Perancis, kami dilahirkan dan dibesarkan di Lodève, tempat di mana pelbagai komuniti tinggal bersama. Terdapat katedral dan masjid dan tidak pernah ada masalah antara agama, ”kata Elyazid, yang menganjurkan perhimpunan itu.

Menteri Dalam Negeri Perancis, Gérald Darmanin, memberitahu akhbar La Voix du Nord pada hari Ahad bahawa Aouissaoui “hanya hadir di wilayah negara kita selama beberapa jam. Dia jelas datang untuk membunuh. Jika tidak, bagaimana anda menjelaskan bahawa dia baru saja tiba dan dia mempunyai beberapa pisau? Sudah tentu bagi jaksa anti-pengganas untuk menentukan bagaimana rancangan pembunuhannya dirancang, tetapi dia jelas tidak datang untuk mendapatkan kertas. “

Dia mengatakan bahawa Perancis telah menghantar “ratusan polis tambahan” ke perbatasan Itali, tetapi menambahkan: “Tidak seperti yang paling kanan, saya tidak ingin melihat pengganas di setiap orang asing.”

Serangan baru-baru ini di Perancis menyebabkan berlakunya vandalisme terhadap masjid di negara itu. Dua orang ditangkap pada hujung minggu setelah ditangkap menyemburkan grafiti di masjid di Panitin di Seine-Saint-Denis, yang telah ditutup selama enam bulan kerana menyiarkan video yang mengkritik kursus Samuel Paty di mana dia menunjukkan karikatur kepada murid-murid Nabi Muhammad.

Empat masjid di Rouen juga melaporkan menerima surat ancaman berikutan serangan Nice. Lebih jauh ke selatan di Drôme, ruang solat Muslim ditandai dengan salib.