Menurut Nadma, kandungan video itu tidak menunjukkan keseluruhan dewan penempatan pesakit COVID-19 selain tidak disertakan penerangan.