Ketika mereka terperangkap dan menderita, sindiket itu bagaimanapun masih bebas dan terus mencari tunggangan keldai yang baharu demi mengaut keuntungan dengan melakukan penipuan secara dalam talian.