Penunjuk perasaan antirampasan kuasa itu bersenjatakan pistol buatan sendiri, pisau dan bom tangan untuk menentang junta tentera di bandar Taze.