Tan Sri Abdul Hamid Bador mengakui gusar untuk meninggalkan PDRM yang disifatkan masih bergelut konflik perang persepsi serta terus dihukum oleh penilaian pandangan masyarakat.